Monday , March 25 2019

Sitammu Uju’ Tentukan Pin Lambang Adat Mamuju

MAMUJU, kandoranews.com – Dalam membahas masalah eksistensi adat istiadat budaya Mamuju, Pemerintah Kabupaten Mamuju melalui Dinas Kebudayaan Pariwisata, gelar dialog kebudayaan yakni Sitammu Uju’ (dialog bersama antara Maradika dan Gala’gar Pitu) yang berlangsung di Rumah Adat Mamuju, Rabu (31/05)

Tujuan dari kegiatan ini adalah seperti yang dikatakan Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Hj. Sahari Bulan, bahwahal ini untuk menggali lebih dalam budaya lokal oleh berbagai unsur elemen masyarakat yang ada, serta membahas untuk pembuatan pin sebagai lambang adat Mamuju.

“Tujuan dari pertemuan kali ini adalah untuk membicarakan mengenai pembuatan pin Maradika (Raja) Mamuju dan Gala’gar Pitu (pemangku adat), untuk itu kita lakukan koordinasi dengan mereka lewat sitammu uju’, karena pin ini adalah lambang adat yang akan dikenakan oleh Maradika dan Gala’gar Pitu, walaupun pada nantinya pihak Maradika dan Gala’gar pitu yang akan menentukan model dari pin itu sendiri,” terang Sari selaku ketua panitia.

Sari melanjutkan bahwa pin tersebut terbuat dari bahan emas yang beratnya 5 gram per satu pin dengan menggunakan anggaran APBD. “Tetapi ini belum pasti, bisa saja ini bertambah hingga 10 gram dengan adanya dana tambahan dari gala’gar pitu itu sendiri, selain itu pin ini akan di launching pada 14 Juli 2017 mendatang yang bertepatan dengan hari jadi Mamuju,” lanjutnya

Sementara itu Andi Maksum Dai yang merupakan Maradika Mamuju, mengatakan Kegiatan hari ini sitammu uju’ itu adalah ide kami dari lembaga adat bersama Pemerintah Daerah, dan pertemuan kali ini itu tidak lain untuk membahas masalah pin sebagai lambang adat mamuju

“Semoga pin tersebut bisa digunakan di hari jadi Mamuju yang sebentar lagi kita laksanakan,” Ungkap Raja.

Ditempat yang sama Irwan Pababari selaku Wakil Bupati Mamuju, dalam sambutannya menyampaikan bahwa kegiatan ini sudah lama kita di bicarakan dengan pihak Dinas Kebudayaan dan Pariwisata, dalam rangka kembali menggiatkan adat istiadat di Mamuju.

“Kita semua sangat menyadari dengen terbentuknya Sulawesi Barat yang beribu kota di Mamuju, budaya adat istiadat saat ini sedang berada di ujung tanduk, yang hari demi hari mulai terkerus oleh arus globalisasi dimana informasi yang begitu dahsyatnya masuk ke daerah kita yang secara tidak langsung telah mengikis adat istiadat kita,” terang Irwan

Irwan juga meminta kepada seluruh lapisan masyarakat tanpa terkecuali agar terus bertanggung jawab, menjaga dan melestarikan adat istiadat, yang dimilki daerah ini.

“Dan pada hari ini kita harus sadar bukan hanya Pemerintah Daerah yang memiliki niat untuk menjaga dan melestarikan budaya yang kita cintai ini, tetapi semua unsur tanpa terkecuali, bahwa kita mempunyai tanggung jawab yang sama untuk mencintai dan melestarikan budaya yang kita cintai ini,” terang Irwan.

Adapun peserta yang hadir pada kegiatan dialog budaya sitammu uju’ ini adalah unsur Birokrasi, Raja Mamuju, perangkat adat, Budayawan, perwakilan perempuan dan pemuda. (Ra/Fa)

Hms-syaifuddin

Check Also

Polda Sulbar Pastikan Rekrutmen Polri 2019 Bebas KKN

MAMUJU, KANDORANEWS.com – Penerimaan terpadu calon Polri Tahun 2019 yang dibuka secara besar-besaran akan di …